Thursday, 14 December 2017

Ebook Panduan Memahami Bakat Anak

View Article

Panduan untuk memahami bakat anak dengan mengeksplorasi 45 aktivitas potensi kekuatan berbasis aktivitas yang beragam. Program ini diinisiasi pertama kali oleh Septi Peni Wulandani dan Dodik Mariyanto berbasis Ilmu Talents mapping Abah Rama

Setelah anak-anak kita kaya wawasan,kaya kegiatan, saatnya kini mengasah kekayaan gagasannya. Latih anak untuk menggunakan rasa ingin tahu dan daya imajinasinya yang tinggi. Rumusnya adalah :
KAYA WAWASAN + KAYA KEGIATAN + IMAJINASI =
GAGASAN CEMERLANG
Bagaimana melatihnya?

LATIHAN BERTANYA, anak-anak adalah pembelajar ulung yang selalu diawali dengan bertanya segala hal. Sehingga latihlah kemampuan bertanya anak ini sampai ke ketrampilan pemikiran tingkat tingginya.

PERMAINAN ANDAIKATA AKU, setiap kali anak-anak sudah melakukan banyak kegiatan, menambah wawasannya, maka ajaklah mereka permainan ini, "Andaikata kakak pemilik lapangan
futsal ini, apa yang akan kakak lakukan?"

PROJECT BASED LEARNING, untuk bisa menggagas hal baru, maka anak-anak perlu praktek langsung dengan pendekatan belajar Project Based Learning (PBL). Anak-anak akan langsung praktek menjalankan semua kekuatan bakatnya dan bersinergi dengan timnya untuk mensiasati kelemahannya.

APRESIASI, untuk project yang digagas anak-anak maka lakukanlah HANYA APRESIASI SAJA, lupakan EVALUASI saat selesai mengerjakan project. EVALUASI itu membuat patah semangat, tapi APRESIASI membuat anak terbakar semangatnya. Maka apabila ada yang harus diperbaiki tulis saja di selembar kertas, kemudian buka saat akan menjalankan project selanjutnya.

silakan download ebooknya melalui link berikut : 
https://drive.google.com/open?id=1dAsCA92C1-iNu3HhJdjr85JqxlQ4aYFe

Monday, 20 November 2017

10 Sahabat yang Dijamin Masuk Surga

View Article
Setiap orang pasti ingin masuk surga. Namun, tidak mudah untuk meraihnya. Tak cukup hanya mengaku sebagai Muslim, butuh ketaatan dan pengorbanan.

Lihatlah bagaimana sikap itu ditunjukkan oleh para sahabat Nabi Shallallah u ‘alaihi wa sallam
(SAW). Tidak hanya harta, jiwa dan raga pun rela mereka persembahkan untuk kejayaan Islam.
Dari sekian banyak sahabat Nabi, ada sepuluh sahabat yang memperoleh jaminan surga (Asrat ul Kiraam).



1. Abu Bakar Ash-ShiddiqAbu Bakar Ash-Shiddiq Radhiyallahu ’anhu (RA) adalah khalifah pertama, setelah Nabi wafat. Ia sahabat yang paling dekat dengan Rasulullah, kemanapun Nabi pergi, ia selalu menyertainya. Termasuk saat Rasul dalam perjalanan hijrah dari Makkah ke Madinah, suatu perjalanan yang penuh dengan risiko.Sejak remaja, Abu Bakar telah bersahabat dengan Nabi. Ia juga orang pertama yang memeluk Islam. Tidaklah sulit baginya untuk mempercayai ajaran Islam, karena tahu betul keagungan akhlak Rasulullah. Demikian juga saat Nabi menyampaikan peristiwa Isra Mi’raj. Abu Bakarlah sahabat yang pertama kali membenarkan peristiwa tersebut. Oleh sebab itu, ia diberi gelar oleh Rasulullah yakni Ash-Shiddiq (yang benar, jujur, dan membenarkan). Abu Bakar wafat dalam usia 63 tahun (13 Hijriah). Ia dikebumikan di Madinah bersebelahan dengan makam Rasulullah. Ia diriwayatkan 142 Hadits.

2. ‘Umar bin Khattab
‘Umar bin Khaththab RA adalah khalifah kedua. Ia termasuk sahabat yang sangat dikasihi oleh Nabi. Sebelum masuk Islam, ia dikenal sebagai sosok yang jago gulat dan gemar mabuk-mabukan. Seluruh penduduk Makkah merasa takut kepadanya. ’Umar memeluk Islam setelah mendengar surat Thoha yang dibacakan saudara perempuannya. Ia sangat keras dalam membela agama Allah. Ia menjadi salah satu benteng Islam yang mampu menyurutkan perlawanan kaum Quraisy terhadap diri Nabi dan sahabat. Saat ’Umar diangkat menjadi khalifah, daerah kekuasaan Islam bertambah. Kerajaan Persia dan Romawi Timur dapat ditaklukan dalam kurun waktu satu tahun (636-637 M). Pemimpin yang sederhana dan peduli para rakyatnya ini, wafat setelah dibunuh Abu Lukluk saat hendak memimpin shalat ( 23 H/644 M). Ia dimakamkan berdekatan dengan Abu Bakar dan Rasulullah.

3. ‘Utsman bin Affan
‘Utsman bin Affan RA adalah khalifah Islam ketiga. Pada saat kepemimpinannya, ia berhasil mengumpulkan wahyu, dan menyusunnya dalam bentuk mushaf Al- Qur’an. ’Utsman masuk Islam lewat ajakan Abu Bakar As-Siddiq. Ia mendapat gelar Dzun Nur ’Ain (Pemilik Dua Cahaya), karena menikahi dua putri Nabi, Ruqayyah dan Ummu Kultsum. ’Utsman dikenal sebagai saudagar kaya dan dermawan. Ia selalu menafkahkan hartanya di jalan Allah. Saat berkecamuk perang Tabuk, ’Utsman menyumbang lebih dari 940 unta, kemudian membawa 60 kuda untuk menggenapinya menjadi 1000. Usman Wafat pada tahun 35H atau 655M.

4. ‘Ali bin Abi Thalib
‘Ali bin Abi Thalib RA dilahirkan di Makkah tahun 598 Masehi. Suami dari putri Nabi, Fatimah,
ini merupakan orang yang pertama masuk Islam dari golongan anak-anak. Sebagian meriwayatkan saat itu usianya 10 tahun. ’Ali terkenal orang yang sangat berani, ahli siasat perang, dan cerdas. Pada saat peristiwa hijrah, ’Ali tidur di atas tempat tidur Rasulullah. Sehingga, para tentara Quraisy yang mengepung rumah Nabi, mengira Nabi masih berada di dalam rumah. ’Ali wafat pada tahun 40 Hijriyah, setelah ditikam oleh Abdurrahman bin Muljam dengan pedang yang beracun setelah shalat Shubuh. Ia meninggal dalam usia 63 tahun dan menjabat sebagai khalifah selama 4 tahun 9 bulan. Beliau dimakamkan di Kufah, Irak.

5. Thalhah bin Abdullah
Thalhah bin ’Abdullah dikenal sebagai salah satu konsultan Rasulullah. Ia berasal dari suku Quraisy. Saat berkecamuk perang Uhud, Thalhah ikut serta. Di arena tersebut ia menderita luka parah. Dia menjadikan dirinya sebuah perisai bagi Rasulullah dan mengalihkan panah yang akan menancap diri Nabi dengan tangannya. Sehingga semua jari-jarinya putus. Thalhah wafat pada 36 H atau 656 M. Ia Syahid saat mengikuti perang Jamal.

6. Zubair bin Awwam
Zubair bin Awwan termasuk golongan yang pertama masuk Islam (as-sabiqun al-awwalun).Usianya saat itu baru 15 tahun. Pembelaannya terhadap Islam begitu nyata, Zubair tidak pernah absen dalam berbagai petempuran bersama kaum muslimin. Ia selalu berada di garda depan saat jihad dikumandangkan. Sekujur tubuhnya terdapat luka dari hasil peperangan. Ia sangat dicintai Rasulullah. Saat terjadi perseturuan di antara kaum muslimin, Zubair tidak sedikit pun memihak yang berseteru. Ia malah berusaha menyatukannya. Zubair ditikam ketika sedang menghadap Allah, ia wafat pada tahun 36H atau 656M.

7. Sa’ad bin Abi Waqqas
Sa’ad bin Abi Waqqas memeluk Islam saat berusia 17 tahun. Ia sangat mahir menunggang kuda dan memanah. Jika ia memanah musuh dalam sebuah peperangan pastilah tepat sasaran. Hampir seluruh peperangan ia ikuti. Saat awal memeluk Islam, ibunya mengancam mogok makan dan minum. Dengan harapan, Sa’ad kembali ke ajaran nenek moyang. Namun, hampir sang ibu menemui ajal, ancaman itu dihiraukannya. Ia tidak menjual keyakinannya dengan apa pun, nyawa ibunya sekalipun. Saat periode Khalifah Umar bin Khattab, Sa’ad diangkat sebagai gubernur militer di Iraq yang bertugas mengatur pemerintahan dan sebagai panglima tentara. Sa’ad wafat pada usia 70 tahun (55H atau 675M). Ia dimakamkan ditanah Baqi’

8. Sa’id bin Zaid
Sa’id adalah di antara sahabat yang beruntung. Dia masuk Islam bersama-sama istrinya, Fathimah binti Al-Khaththab, adik perempuan ‘Umar bin Khaththab. Sa’id membaktikan segenap daya dan tenaganya untuk berkhidmat kepada Islam. Ketika memeluk Islam usianya belum genap 20 tahun. Sa’id turut berperang bersama Rasulullah dalam setiap peperangan. Ia juga turut bersama kaum muslimin mencabut singgasana Kisra Persia. Sa’id pernah diperintahkan Rasulullah untuk memata matai aktivitas musuh. Ia wafat dalam usia 70 tahun (51H atau 671M), dan dimakamkan di Baqi’, Madinah.

9. ‘Abdurrahman bin ‘Auf
Abdurrahman bin ’Auf juga termasuk tujuh orang yang pertama masuk Islam. Ia di antara sahabat Rasul yang memiliki harta berlimpah. Selurah hartanya itu ia peroleh melalui perniagaan. Kesuksesannya tidak membuat ia lupa diri. Ia selalu menafkahkan hartanya di jalan Allah. Bahkan saat ia diberitakan Rasulullah bahwa dirinya dijamin masuk surga, semangat bersedekahnya semakin membara. Tak kurang dari 40.000 dirham perak, 40.000 dirham emas, 500 ekor kuda perang, dan 1.500 ekor unta ia sumbangkan untuk perjuangan menegakkan Islam. Abdurrahman sempat berhijrah ke Habasyah sebanyak dua kali. Ia wafat pada umur 72 tahun (32H/652M) dan dimakamkan di baqi’.

10.Abu ‘Ubaidah bin Jarrah
Rasulullah pernah memberikan pernyataan tentang Abu ‘Ubaidah. “Sesungguhnya setiap umat mempunyai orang kepercayaan, dan sesungguhnya kepercayaan umat ini adalah Abu Ubaidah,” begitu kata Rasulullah. Abu Ubaidah orang yang amanah dan jujur dalam berperilaku. Abu Ubaidah masuk Islam melalui perantara Abu Bakar As-Shiddiq diawal kerasulan Muhammad. Ia beberapa kali dipercaya Rasul memimpin peperangan. Ia wafat pada tahun 18H atau 639M.

Saturday, 18 November 2017

Tiga Kenikmatan Hidup

View Article
Barangsiapa yang di pagi hari sehat badannya, tenang jiwanya dan dia mempunyai makanan di hari itu, maka seolah-olah dunia ini dikaruniakan kepadanya (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Untuk memahami lebih dalam tentang apa yang dimaksud oleh Rasulullah Saw, hadits di atas perlu kita pahami dengan baik.

Badan Sehat

Badan yang sehat merupakan suatu kenikmatan tersendiri bagi manusia yang tidak ternilai harganya, rasanya tidak ada artinya segala sesuatu yang kita miliki bila kita tidak memiliki kesehatan jasmani. Apa artinya harta yang berlimpah dengan mobil yang mahal harganya, rumah yang besar dan bagus, kedudukan yang tinggi dan segala sesuatu yang sebenarnya menyenangkan untuk hidup di dunia ini bila kita tidak sehat. Oleh karena kesehatan bukan hanya harus dibanggakan dihadapan orang lain, tapi yang lebih penting lagi adalah harus disyukuri kepada yang menganugerahkannya, yakni Allah Swt.


Kesehatan badan bisa diraih dengan mencegah dari segala penyakit yang akan menyerang tubuh dan mengatur segala keseimbangan yang diperlukannya. Oleh karena itu tubuh manusia punya hak-hak yang harus dipenuhi, diantara hak-hak itu adalah bersihkan jasmani bila kotor, makan bila lapar, minum bila haus, istirahat bila lelah, lindungi dari panas dan dingin, obati bila terserang penyakit, dll. Ini merupakan salah satu bentuk dari rasa syukur kepada Allah yang harus kita tunjukkan. Bentuk syukur yang lain adalah memanfaatkan kesehatan jasmani dengan segala kesegaran dan kekuatannya untuk melakukan berbagai aktivitas yang menggambarkan pengabdian kita kepada Allah Swt.

Namun yang amat disayangkan dan ini diingatkan betul oleh Rasulullah Saw adalah banyak manusia yang lupa dengan kondisi kesehatannya. Saat sehat ia tidak mencegah kemungkinan datangnya penyakit, tidak memenuhi hak-hak jasmani dan tidak menggunakan kesehatannya itu untuk melakukan aktivitas pengabdian kepada Allah sehingga pada saat sakit, barulah ia menyesal dengan penyesalan yang sangat dalam, Rasulullah Saw bersabda:

Ada dua nikmat yang sering dilalaikan oleh kebanyakan manusia, yaitu kesehatan dan waktu luang (HR. Bukhari).

Jiwa Yang Tenang

Hal yang tidak kalah pentingnya dari badan yang sehat adalah jiwa yang tenang, sebab apa artinya manusia memiliki jiwa yang sehat bila jiwanya tidak tenang, bahkan badan yang sakit sekalipun tidak menjadi persoalan yang terlalu memberatkan bila dihadapi dengan jiwa yang tenang, apalagi ketenangan jiwa bila menjadi modal yang besar untuk bisa sembuh dari berbagai penyakit.

Jiwa yang tenang adalah jiwa yang selalu berorientasi kepada Allah Swt, karena itu, orang yang ingin meraih ketenangan hidup dijalani kehidupan dengan segala aktivitasnya karena Allah, dengan ketentuan yang telah digariskan Allah dan untuk meraih ridha dari Allah Swt. Dengan demikian, sumber ketenangan hidup bagi seorang muslim adalah keimanan kepada Allah Swt dan ia selalu berdzikir kepada Allah dengan segala aplikasinya, Allah Swt berfirman yang artinya: Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tentram (tenang) dengan mengingat Allah, hanya dengan mengingat Allahlah hati menjadi tenang (QS 13:28).

Oleh karena itu, keimanan kepada Allah yang merupakan sumber ketenangan akan membuat seorang muslim merasa senang untuk mendapatkan beban-beban berat dan tidak ada kegelisahan sedikitpun di dalam hatinya dalam menjalankan tugas-tugas yang berat itu. Abu Na’im dan Ibnu Hibban meriwayatkan bahwa para sahabat Nabi bahu-membahu membawa satu persatu batu bata yang besar untuk membangun masjid. Tapi Ammar bin Yasir justeru membawa dua tumpukan batu bata besar. Ketika Nabi melihatnya, beliau membersihkan debu dari kepala Ammar sambil bersabda: “Wahai Ammar, tidakkah cukup bagimu untuk membawa seperti yang dilakukan para sahabatmu?”. Ammar menjawab: “Saya mengharapkan pahala dari Allah”. Lalu Nabi bersabda: “Sesungguhnya Ammar memiliki keimanan yang penuh dari ujung rambut sampai ke ujung kakinya atau tulangnya”.

Disamping itu, seandainya kematian akan menjemput dirinya, keimanan kepada Allah dengan segala aplikasinya tidak akan membuat seorang muslim takut kepada mati, bahkan ia akan sambut kematian itu dengan jiwa yang tenang, Allahpun memanggilnya dengan panggilan yang menyenangkan: Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hamba-Ku dan masuklah ke dalam surga-Ku (QS 89:27-30).

Dengan demikian, jiwa yang tenang membuat kehidupan manusia bisa dijalani dengan sebai-baiknya dan memberi manfaat yang besar, tidak hanya bagi dirinya tapi juga bagi orang lain, sedangkan kematiannya justeru akan menjadi kenangan manis bagi orang yang hidup dan ia akan mendapatkan kebahagiaan yang hakiki dengan masuk ke dalam surga dengan segala kenikmatan yang tiada terbayangkan.

Makanan Yang Cukup

Makanan, termasuk di dalamnya adalah minuman merupakan kebutuhan yang sangat pokok dalam kehidupan manusia. Kesehatan manusia tidak bisa dipertahankan bila ia tidak makan dan tidak minum, bahkan tidak sedikit orang yang semula memiliki kekuatan iman tidak bisa lagi dipertahankan keimanannya karena lapar, sedangkan bila situasinya sangat darurat, seorang muslimpun terpaksa harus memakan sesuatu yang pada dasarnya haram untuk dimakan, namun apakah seorang muslim bisa untuk berlama-lama dalam situasi darurat?.

Oleh karena itu, memiliki makanan yang cukup atau perekonomian yang memadai merupakan suatu kenikmatan tersendiri dalam hidup ini, sedangkan bila kondisi kehidupan seseorang dalam keadaan lapar, dan ia tidur dalam keadaan yang demikian, maka hal itu merupakan sesuatu yang sangat jelek, karenanya Rasulullah Saw selalu berdo’a sebagaimana terdapat dalam hadits:

Ya Allah, aku berlindung kepadamu dari lapar, karena ia adalah teman tidur yang paling jelek (HR. Abu Daud, Nasa’i, dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah).

Untuk bisa memenuhi kebutuhan pangan, seorang muslim sangat dituntut untuk mencari nafkah, baik untuk diri maupun keluarganya, apalagi bila ia bisa membantu orang lain seperti anak yatim, fakir miskin dan sebagainya. Itu sebabnya, orang yang mencari nafkah secara halal dan terhormat (bukan dengan cara mengemis atau meminta-minta) sangat dimuliakan oleh Allah Swt. Karenanya setiap muslim harus bersungguh-sungguh dalam mencari nafkah guna memenuhi kebutuhannya. Bila sudah terpenuhi dan selalu bisa dipenuhi kebutuhan nafkah diri dan keluarganya, maka hal ini merupakan suatu kenikmatan dalam kehidupan dan iman bila dipertahankan dan ditingkatkan kualitasnya pada masa-masa mendatang. Paling tidak, salah satu faktor yang membuat seseorang bisa menjadi kufur telah teratasi.

Demikian tiga faktor penting yang membuat manusia bisa dikatakan memperoleh kenikmatan dalam hidupnya di dunia yang sangat berpengaruh pada upaya memperoleh kenikmatan di akhirat kelak.

Wednesday, 15 November 2017

Cara Mencicipi Surga Bersama Pasangan Di Rumah Kita

View Article
Menjadikan rumah tangga serasa surga adalah impian semua orang beriman. Rumah menjadi inti kenikmatan yang mendamaikan. Rumah menjadi idaman bagi seluruh anggotanya untuk berlama-lama berinteraksi dengan hati yang lapang dan bahagia.

 
Sayangnya, impian kebanyakan orang untuk bahagia sering hanya menjadi khayalan. Jauh panggang dari api. Buktinya, kasus perceraian kian marak. Hubungan suami-istri dan seluruh anggota keluarga tidak harmonis hingga rumah tangga harus kandas di tengah amuk perceraian.

Suami-istri berpisah, anak-anak terlantar. Jika pun secara materi tercukupi, ada luka di pikiran dan hatinya. Ada psikologis yang terganggu.

Karenanya, menjadikan rumah tangga serasa surga sangat penting. Para pasangan harus memiliki ilmu yang cukup hingga rumah tangga yang mereka bangun benar-benar mendamaikan, menenteramkan, dan mengundang rindu kala tak bertemu dalam beberapa masa.

Salah satu cara yang bisa digapai agar rumah tangga serasa surga, agar kita bisa mencicipi surga di rumah tangga yang dibangun, adalah dengan melakukan amalan yang telah digariskan oleh Al-Qur’an Al-Karim.

Di surga, orang-orang beriman tidak mendengarkan kalimat yang sia-sia dan berpeluang menimbulkan dosa (Qs. Al-Waqi’ah [56]: 25), mereka juga tidak mendengarkan perkataan yang sia-sia (Qs. Al-Ghasyiyah [88]: 11) dan tidak menyimak perkataan pemicu dusta (Qs. An-Naba’ [78]: 35).

Di surga, tak ada perkataan yang sia-sia. Tak ada kalimat yang berpeluang menjadi pemicu dosa. Tidak didengar pernayataan-pernyataan bohong atau dusta.

Di surga, orang-orang hanya mendengarkan kalimat yang bermakna ucapan selamat, doa kesejahteraan, kalimat yang menyejukkan, menenteramkan hati, dan pernyataan yang menjadikan penghuninya bersemangat untuk melakukan amal-amal kebaikan.

Sedikit berupaya dan bereksperimen, satu bagian inilah yang amat mungkin diamalkan di rumah tangga yang kita bangun. Kerjakan apa yang menjadi anjurannya. Jauhi dan tinggalkan apa yang dilarang. Jangan sekali-kali didekati, apalagi dikerjakan.

Sampaikan kabar gembira ini kepada istri-istri, anak-anak, dan anggota keluarga yang lain. Lalu buatlah kesepakatan yang paling sederhana; ucapkan salam saat masuk dan keluar rumah sembari berdoa dengan kalimat basmalah.

Selanjutnya, biasakan menggunakan rumah untuk beribadah kepada Allah Ta’ala. Gunakan rumah untuk berdzikir, membaca subhanallah, alhamdulillah, Allahu Akbar, dan kalimat thayyibah lainnya.

Gunakan rumah untuk menikmati bacaan Al-Qur’an. Sebab malaikat akan masuk ke dalamnya, dan setan pasti keluar dari dalamnya. Gunakan rumah untuk mendirikan shalat-shalat sunnah, majlis ta’lim, aksi sosial kemasyarakatan, dan sebagainya.

Sebaliknya, jangan biarkan kebiasaan buruk terjadi di dalam rumah kita. Hindari perlahan-lahan kalimat yang kasar. Jangan sampai ada teriakan. Berbisik-bisiklah ketika berkata dua orang saja. Gunakan suara ala kadarnya ketika berdiskusi atau ngobrol santai dengan anggota keluarga lainnya.

Konon disebutkan, orang yang marah memang tak bisa menggunakan kalimat yang lembut. Orang yang marah pasti melontarkan kalimat-kalimat yang kasar. Sebab, marah tempatnya di neraka. Sedangkan surga yang dihadiahkan kepada orang-orang beriman tak mengenal teriakan apalagi kalimat kasar.

Berbisiklah saat berdua dengan pasangan. Berkata lembutlah kepada seluruh anggota keluarga. Terus menerus. Jangan pernah berhenti. Insya Allah, rumah tangga kita akan serasa surga.

Hanya serasa. Hanya mencicipi.

Sebab kenikmatan surga jauh lebih nikmat dari itu. Nikmat surga benar-benar tak terbayang oleh pikiran, belum pernah dilihat oleh mata, tak pernah terdengar oleh telinga, dan benar-benar belum dirasakan oleh seluruh panca indra.

Benar-benar nikmat yang penuh kejutan



*sumber keluarga cinta

Tuesday, 14 November 2017

Utusan Syahwat

View Article
 “Janganlah mengikuti pandangan (pertama) dengan pandangan (yang kedua), karena bagimu (keringanan) untuk pandangan pertama, namun tidak untuk pandangan yang kedua.” (HR.Ahmad dari Buraidah dari ayahnya).

Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati. Sya’ir ini sangat populer di kalangan pecinta musik dan lagu. Sehingga penulis sempat ragu untuk mencantumkan sya’ir ini karena khawatir menimbulkan kesan latah dan ikut-ikutan. Akan tetapi secara substansi syair itu benar dan bahkan jauh sebelum muncul dari mulut mereka para ulama telah menyebutkannya. Toh, mutiara tetap saja mutiara meskipun keluar dari mulut anjing.

Antara mata dan hati terdapat pintu terbuka dan jalan penghubung antara keduanya. Apa yang dikonsumsi oleh mata, itu pula yang akan mendominasi hati. Bahkan masuknya pengaruh pandangan mata ke dalam hati melebihi kecepatan masuknya udara ke tempat yang kosong.

Jika yang dikonsumsi mata adalah sesuatu yang haram maka hati yang merupakan komandan seluruh jasad akan ternoda, dia tidak menyuruh kecuali yang haram.

Di antara ulama menggambarkan hubungan imbal balik antara mata dan hati dengan dialog imajiner yang terjadi antara keduanya. Mata berkata kepada hati: “Wahai hati, mengapa engkau menyuruhku melihat sesuatu yang haram?”

Hati mendebat mata dan berkata: “Itu gara-gara kamu juga, karena tadinya engkau melihat yang haram, sehingga mengotoriku, maka akupun menyuruh dengan sesuatu yang haram pula.” 



Lalu datanglah anggota badan lain sebagai hakim dan berkata: “Kalian berdua ibarat dua orang, yang satu lumpuh namun bisa melihat dan yang satu buta tapi mampu berjalan. Ketika si lumpuh melihat buah yang menggiurkan sementara dia tak mampu meraihnya karena lumpuh, dia pun mengabarkan kepada si buta yang mampu berjalan. Lalu untuk mendapatkannya keduanya bekerja sama, kakinya menggunakan kaki si buta, sedangkan matanya menggunakan mata si lumpuh. Setelah itu keduanya sama-sama merasakan lezatnya buah tersebut.

Hati dan mata, keduanya seperti dua lampu yang dipasang paralel. Jika satu tombol dipencet yang lain ikut menyala. Jika salah satu melakukan aktivitas maka yang lain akn terkena imbasnya.

Siklus Dosa Berawal dari Mata

Apa yang dikonsumsi mata, pengaruhnya terus mengalir mengikuti siklusnya. Tak akan berhenti pada satu titik saja, bahkan tak cukup hanya sekali putaran dia mempengaruhi aktivitas jasad seluruhnya. Seluruh dosa bisa bermula dari mata, meluapnya syahwat dari bendungannya paling sering berawal darinya juga.

Benarlah apa yang dikatakan oleh Ibnul Qayyim bahwa ‘pandangan mata adalah juru pengintai syahwat dan utusannya.’ Pasalnya, dialah yang bertugas mencari mangsa, dia pula yang pertama mencicipinya dan dia pula yang akan menyalurkannya kepada hati sebagai panglimanya, selanjutnya hati yang akan membagikannya kepada seluruh anggota badan sebagai pasukannya.

Tentang bagaimana siklus dosa mengalir, terutama dosa zina dijelaskan dengan sangat apik oleh Ibnul Qayyim di dalam bukunya Al-Jawabul Kafi.

Pertama, bermula dari pandangan. Khususnya jika obyek yang dipandang adalah wanita (jika yang memandang laki-laki), atau sebaliknya, bisa juga berupa gambar atau film. Dari pandangan ini, hampir pasti meninggalkan bekasnya, seberapapun kadarnya.

Kedua, siklus akan beralih dari pandangan menuju lintasan hati. Hati merekam apa yang dilihatnya, wajahnya, auratnya dan apapun yang berkesan setelah pandangan mendarat pada sasarannya. Pada terminal ini, teramat sulit untuk membendung bola salju yang telah menggelinding, hingga sampailah ia pada siklus berikutnya yang lebih akut.

Ketiga, dari lintasan hati akan melahirkan pikiran. Indahnya obyek pandangan senantiasa terbayang di benaknya hingga hati sibuk memikirkanya. Diapun berangan: ‘Seandainya saja…’, ‘Mungkinkah jika aku…’, ‘Bagaimana caranya…’ dan angan-angan lain yang menyibukkan sebagian aktivitas pikiran dan hatinya. Bayang-bayang itu pula yang memenuhi rongga hati dan otaknya.

Keempat, Di saat akal sibuk memikirkannya, hati antusias untuk membayangkannya, secara otomatis, siklus berikutnya telah dimasuki, yakni hadirnya syahwat. Ya, serta merta syahwat akan hadir di saat orang membayangkan wanita telanjang, atau berfikir seandainya yang menjadi aktor dalam film porno yang dilihatnya itu adalah dirinya. Pada titik ini, nasib imannya sudah berada di ujung tanduk, benteng pertahanannya sudah nyaris ambruk. Karena ia memasuki fase yang lebih berbahaya.

Kelima, Hadirnya syahwat akan melahirkan ‘iradah’, kemauan untuk melampiaskannya. Jika dia telah membayangkan orang berzina, niscaya timbul kemauan dia untuk melakukannya.

Siklus keenam, jika iradah semakin menguat maka terciptalah ‘azimah jazimah’, tekad yang kuat atau gejolak nafsu yang membara. Dan jika tekad telah bulat, perbuatan zina akan sulit untuk dibendung. Siklus ini sulit dihentikan bila terlanjur berputar. Tak heran jika kebanyakan orang melakukan pemerkosaan bermula dari menonton film porno. Dan umumnya tidak puas berhenti di satu titik sebelum dia bertaubat nashuha atau dihentikan sanksi yang akan disandangnya.

Musibah dalam Tayangan dan Media Masa

Media yang mestinya berfungsi sebagai sumber informasi rupanya telah berubah menjadi penyebar virus. Media menjadi pemberi kontribusi terbesar terhadap gejolak birahi secara massal, tak pandang usia, status sosial maupun tingkat ekonomi. Orang yang ingin mendapatkan ‘sedikit’ manfaat darinya pun akhirnya harus ‘rela’ mentolelir iklan yang saru dan tabu misalnya.

Tidak tanggung-tanggung, 24 jam penuh tayangan TV dapat disaksikan. Tanpa menafikan adanya manfaat yang disuguhkan. Namun yang pasti kapanpun orang ingin melihat yang haram diapun dapat memilih channel-nya. Maka jika banyak generasi pemerkosa, atau banyaknya gadis yang hilang kehormatannya, mestinya para penanggung jawab acara-acara di TV itu turut bertanggung jawab.

Tak kalah noraknya dengan acara-acara di TV, koran dan tabloid-tabloid jalanan berkeliaran lengkap dengan wanita yang menjajakan kehormatannya. Di pinggir jalan, siapapun bisa memelototinya atau jika punya uang bisa membelinya.

Solusi Syar’i

Melihat begitu besarnya pengaruh pandangan mata, sementara setan-setan menebarkan sasaran di setiap sudut dan lokasi yang paling strategis, kesabaran untuk menahan pandangan lebih dituntut. Janganlah kita terlalu percaya diri mengumbar pandangan, atau meremehkan pandangan terhadap obyek yang haram lalu menyangka tak terjadi akibat apa-apa. Karena bertahan untuk tidak melihat yang haram betapapun beratnya, itu masih lebih ringan daripada membendung pengaruh setelah melihatnya. Untuk itulah di antara salaf berkata: ‘ash-shabru ‘ala ghadhil bashar aisar minash shabri ‘ala alamin ba’dahu’, bersabar untuk menahan pandangan lebih mudah dari pada bersabar atas akibat setelah melihatnya.”

Syari’at memberikan solusi dari tindak perzinahan dan pemerkosaan sampai ke akarnya, memotong jalan mulai dari start-nya. Allah berfirman:

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya..” (an-Nuur: 30)

Dan firman-Nya:
“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya..” (an-Nuur: 31)

Imam Al-Qurthubi menyebutkan di dalam tafsirnya: “(Kedua) ayat tersebut tidak menyebutkan menahan pandangan dari apa dan menjaga kemaluannya dari apa, karena otomatis telah dimaklumi, yakni menjaganya dari yang haram, bukan yang halal.”

Nabi . bersabda:
“Janganlah mengikuti pandangan (pertama) dengan pandangan yang kedua, karena bagimu (keringanan) untuk pandangan pertama, namun tidak untuk pandangan yang kedua.” (HR Ahmad, diriwayatkan juga oleh Muslim dan At-Tirmidzi dengan redaksi yang hampir sama)

Pandangan pertama yang dimaksud adalah pandangan yang tidak disengaja mengarahkannya. Nabi pernah ditanya tentang pandangan tiba-tiba yang tidak disengaja beliau perintahkan untuk memalingkan pandangannya. Termasuk di sini laki-laki memandang wanita yang bukan istri dan bukan pula mahramnya. Karena Nabi pernah memalingkan wajah seorang sahabat yang ketahuan melihat seorang wanita, meskipun wanita tersebut berbusana lengkap. Lantas bagaimana halnya dengan memandang wanita yang telanjang atau nyaris telanjang?

Di samping menahan pandangan, mencegah kemungkaran adalah kewajiban mendesak yang harus segera kita tunaikan dalam urusan ini. Bagaimana kita hendak menahan pandangan sementara kita biarkan setan-setan membuka paksa mata kita dan membanjirinya dengan berjubel pemandangan yang haram?

Nabi bersabda:
“Jika salah seorang di antara kalian melihat kemungkaran, maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya, jika tidak mampu maka dengan lisannya, dan jika tidak mampu maka dengan hatinya, itulah selemah-lemah iman.” (HR Muslim)

*Majalah Ar Risalah 
* link foto

Wednesday, 8 November 2017

Perjalanan Taubat Cicit Iblis

View Article
Perjalanan Taubat Cicit Iblis _laknatulloh_


Oleh : Nadhif Khalyani ( Founder RLC Indonesia )



Cicit Iblis ini bernama Hamah bin Ahyam bin Aqyas bin Iblis.

Dia punya andil dalam terbunuhnya Habil, lalu dia menggoda umat Nabi Nuh hingga nabi Nuh menangis sedih. Dan ia pun ikut sedih menyaksikan kesedihan nabi Nuh.


Lalu dia meminta nasihat pada nabi Nuh tentang cara bertobat.

Beliau ajarkan taubat pada Hamah.

Tapi dia ulangi kesalahan dengan menggoda ummat nabi Hud, hingga nabi Hud sedih dan menangis. Ia pun menangis melihat kesedihan nabi Hud.

Hamah bin Aqyas melanjutkan perjalanan taubatnya, hingga bertemu Nabi Ya'qub, Nabi Yusuf. Ia juga belajar Taurat kepada Nabi Musa.

Nabi Musa mengatakan padanya, jika kau bertemu Isa bin Maryam, sampaikan salam ku padanya.

Ia pun bertemu nabi Isa, nabi Isa berkata, jika kau bertemu dg Muhammad shalallahu alaihi wasallam, _sampaikan salamku padanya._

Hamah bertemu dg Rasulullah, dia menangis.

"Wahai Rasulullah, ajarkan kepada seperti Musa mengajarkan Taurat kepadaku."

Rasulullah mengajarkan kpd Jamah, surah Waqiah, surah Murasalat, surah An Naba, surah At takwir, Al Ikhlas, Al Falaq Annas.

Hadits ini memiliki beberapa jalur periwayatan hingga sampai derajat Hasan.

Di riwayat lain, dr  Aisyah, Nabi berkata bahwa sesungguhnya *Hamah bin Aqyas berada dalam syurga.*

Selengkapnya kisah ini bisa di lihat di buku ini :
_Lutqath Al Marjan Fil Ahkamil Jann, Imam Jalaluddin Suyuthi_(hal 62-63, terjemahan)

------

Wahai bangsa jin yg telah menghabiskan waktu dalam kesesatan dan berjuang untuk keburukan....... bertaubatlah.

Sungguh, diantara pendahulu kalian telah kembali pada jalan Alloh.

Ampunan dan rahmat-Nya sangatlah luas

Ebook Ruqyah Syar'iyyah
Buku ini, mengajak anda berfikir dan meracik senjata sendiri untuk meluluhlantakkan sihir
yang mencuri kebahagiaan keluarga dan kehidupan Anda..
Download Disini
Ruqyah Syar'iyyah
Terapi Gangguan Jin
Terapi Gangguan Sihir
Thibbun Nabawi
Pengobatan Sunnah

Friday, 3 November 2017

Registrasi 5 Kali Sehari

View Article
Takut diblokir, ramai orang berbondong-bondong melakukan Registrasi Ulang SIM Card. Dengan batas waktu: sampai akhir Pebruari 2018. Atau diblokir Pemerintah.
Bagaimana dengan Registrasi 5 Kali Sehari ke Allah?

Yang kita tak tahu sampai kapan batas waktu kita?

Tak takut diblokir Penguasa Jagad?

🌺 اِسْتَجِيْبُوْا لِرَبِّكُمْ مِّنْ قَبْلِ اَنْ يَّأْتِيَ يَوْمٌ لَّا مَرَدَّ لَهٗ  مِنَ اللّٰهِ  ؕ  مَا لَكُمْ مِّنْ مَّلْجَاٍ يَّوْمَئِذٍ وَّمَا لَكُمْ مِّنْ نَّكِيْرٍ

Patuhilah seruan Tuhanmu sebelum datang dari Allah suatu hari yang tidak dapat ditolak (atas perintah dari Allah). Pada hari itu kamu tidak memperoleh tempat berlindung, dan tidak (pula) dapat mengingkari (dosa-dosamu).

(QS. Asy-Syuraa: Ayat 47)

🌺 اَ لَّذِيْنَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِى الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُوْنَ اَنَّهُمْ يُحْسِنُوْنَ صُنْعًا

(Yaitu) orang yang sia-sia perbuatannya dalam kehidupan Dunia, sedangkan mereka mengira telah berbuat sebaik-baiknya.

(QS. Al-Kahf: Ayat 104)

🌺 اُولٰۤئِكَ  الَّذِيْنَ كَفَرُوْا بِاٰيٰتِ رَبِّهِمْ وَلِقَآئِهٖ فَحَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْ فَلَا  نُقِيْمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ وَزْنًـا

Mereka itu adalah orang yang mengingkari ayat-ayat Tuhan mereka dan (tidak percaya) terhadap pertemuan dengan-Nya. Maka sia-sialah amalan mereka, dan Kami tidak memberikan penimbangan terhadap (amal) mereka pada hari Kiamat.

(QS. Al-Kahf: Ayat 105)

Tuesday, 17 October 2017

Hukum Mandi dengan Air yang diruqyah di Toilet/Bathroom

View Article

Ditanyakan kpd fadhilah syaikh Abdul 'Aziz bin Baaz rahimahuLLaah: "Bolehkah mandi dg air yg dibacakan (bacaan ruqyah) di toilet?". Maka jawab beliau: (Iya, mandi dg air yg dibacakan di kamar mandi itu Nggak apa-apa).



Ditanyakan kpd fadhilah syaikh Muhammad bin Shaalih al-'utsaimin rahimahuLLaah: "Bolehkah wanita haidh mandi dengan air ruqyah?", maka beliau menjawab: "Ya, Sy tdk 'melihat' hal tsb sebagai masalah, krn air ruqyah itu bukanlah tulisan Al-Quran dan bukan juga sesuatu yang dianggap dihormati (bagian) dari Al-Quran. Sesungguhnya itu (air ruqyah) itu liur/ludahnya si pembaca yg memberi pengaruh dg izin ALLaah 'azza wa jalla.

Ditanyakan kpd fadhilah syaikh al-muhaqqiq Shaalih bin Abdul 'Aziz Aalu Syaikh: "Apa hukumnya mandi dg air zam-zam dan air yg dibacakan Al-Qur'an di Toilet?", Beliau menjawab: "Itu tidak masalah, krn air itu bukan Al-Quran yang ditulis dan tidak ada di dalamnya mushaf tertulis. Sebetulnya isi di dalamnya adalah (tiupan) ludah dan udara yang mengandung (bercampur) mushaf (quran) atau bacaan.

Dan sebagaimana sudah dimaklumi bhw warga Makkah di era awal dulu, mereka selalu menggunakan air zam zam (utk berbagai keperluan) yg ketika itu bagi mrk nggak ada air lagi selain air zam zam. Maka yg tepat adalah: Tidak ada persoalan (mandi dg air zam zam di toilet/kamar mandi), itu adalah sesuatu yang boleh dilakukan

Ebook Ruqyah Syar'iyyah
Buku ini, mengajak anda berfikir dan meracik senjata sendiri untuk meluluhlantakkan sihir
yang mencuri kebahagiaan keluarga dan kehidupan Anda..
Download Disini
Ruqyah Syar'iyyah
Terapi Gangguan Jin
Terapi Gangguan Sihir
Thibbun Nabawi
Pengobatan Sunnah