Thursday, 11 February 2016

Menjaga Komitmen Ibadah Setelah Menikah

Jika seseorang menikah, maka
ia telah menyempurnakan
separuh agamanya. Karenanya,
bertakwalah pada Allah pada
separuh yang lainnya.”
(HR. Baihaqi)

Menikah merupakan salah satu ibadah yang diperintahkan. Mengapa disebut ibadah? Karena jika dilakukan sesuai tuntunan, menikah akan menjadikan seseorang sepatutnya semakin dekat dengan Allah. Dan sesuai dengan surat Ar Ruum ayat 21 : “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu merasa nyaman kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu mawaddah dan rahmah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tandatanda bagi kaum yang berpikir”, tanda-tanda kekuasaan yang sangat

jelas itu membuat kita berpikir bahwa itu merupakan petunjuk atas kekuasaan Allah, ilmu-Nya, dan rahmat-Nya. Orang yang sudah menikah, dengan merenungi tandatanda kekuasaan Allah ini, semestinya setelah menikah semakin mentauhidkan Allah subhanahu wa ta’ala, semakin semangat beribadah kepada Allah, semakin rajin berlajar agama, dan hal-hal lain yang berupa kebaikan.


Dalam tuntunan agama, menikah merupakan sunnah Rasulullah, karena memberikan ketenangan lahir dan batin, yang kita kenal dengan sakinah mawadah mawarahmah. Itulah rumah tangga barakah. definisi barakah adalah satu kebaikan yang tidak akan terputus, dimana satu kebaikan akan tersambungkan terus menerus. “Sebab dengan menikah, membuka pintu kebaikan yang lain. Dengan demikian, tentunya tujuan menikah adalah menjadikan diri lebih baik sebab mendapatkan ketenangan dan kebaikan.”

“Dan dengan ketenangan dan kebaikan itulah, yang membuat seseorang jadi lebih semangat. Semangat bekerja dan juga beribadah,”. Rumah tangga seperti apa yang menguatkan semangat? bahwa sebuah pernikahan, akan di lihat dari dua hal. Yang pertama landasan atau motivasi menikah. Sedangkan yang kedua adalah prosesnya. “Apa yang membuat seseorang menikah? Sebagai seorang muslim, tentunya menikah merupakan sunnah Rasulullah. Sebab landasan menikah, yaitu keimanan kepada Allah. Dan ketika kita menikah dengan landasan keimanan kepada Allah, maka akan menuju pada suatu keberkahan”, selain niat menikah, dalam proses menuju pernikahan tentu juga menjaga nilai-nilai kebaikan. “Sehingga ketika niat dan proses ini kita jaga sebaik baiknya, maka doa kita untuk mencapai keberkahan pernikahan akan lebih didengar Allah”. Bukankah Dia, Sang Maha Kuasa hanya menerima yang baik baik saja dari hambanya?


AGAR SEMANGAT IBADAH
SEMAKIN KUAT SETELAH MENIKAH



1.    Memiliki komitmen

Setiap pasangan  hendaknya memiliki komitmen dalam  pernikahan. Dan merawat  komitmen ini perlu usaha, dengan  banyak belajar dan mengisi  keimanan.  Karena itu pentingnya pembinaan
secara berkala, agar keimanan  tetap terjaga.

2.     Berlomba-lomba dalam kebaikan

Jika kebaikan yang sudah biasa  dilakukan sebelum menikah, maka dapat diteruskan pasca menikah.
Dengan demikian dapat melatih pasangan untuk mengikuti ibadah yang dilakukan

3.    Saling memberi teladan

Ketika ibadah menjadi proses dalam keseharian, maka akan sangat baik suami istri memberikan keteladanan.  Misalnya membangunkan untuk shalat malam. Jika sebelum menikah tak  ada yang membangunkan, maka setelah menikah ada pasangan yang membangunkan

4.    Menyimpan konflik

Karena konflik merupakan bagian  dari aib, maka selayaknya disimpan  hanya untuk berdua. Jangan sampai menyebar ke pihak-pihak yang tidak berkepentingan.

5.    Jaga romantisme

Suasana harmonis, ceria dan  semangat akan muncul ketika  hubungan suami istri juga hangat.
Salah satunya menjaga kehangatan  hubungan dengan bersikap romantis.


*dikutip dari Buletin Oase LMI



Artikel Terkait

Seorang yang berusaha hidup benar dan bermanfaat, Dengan cara menjadi Manusia yang PROAKTIF bukan REAKTIF. Berharap berakhir dengan khusnul khotimah.