Tuesday, 29 August 2017

Nasihat Imam Syafii

Nasihat Imam Syafi’i

عَلَيْكَ بِتَقْوَى اللهِ إِنْ كُنْتَ غَافِلًا *** يَأْتِيْكَ بِالْأَرْزَاقِ مِنْ حَيْثُ لَايَدْرِيْ

Teruslah bertaqwalah kepada Allah, meski engkau dalam keadaan lalai Jika engkau bertaqwa, niscaya Dia akan mendatangkan kepada mu rizqi yang tiada terduga.

فَكَيْفَ تَخَافُ الْفَقْرَ وَاللهُ رَازِقًا *** قَدْ رَزَقَ الطِّيْرَ وَالْحُوْتَ فِي الْبَحْرِ


Bagaimana engkau takut dalam kemiskinan, padahal Allah Maha Pemberi rizqi Dia yang telah Menganugrahkan rizqi pada burung dan ikan di laut.

وَمَنْ ظَنَّ أَنَّ الرِّزْقَ يَأْتِيْ بِقُوَّةٍ *** مَا أَكَلَ الْعُصْفُوْرَ شَيْئًا مَعَ النَسْرِ

Siapa yang mengira rizqi datang sebab kekuatan Pastilah burung pipit tidak akan makan bila dibandingkan dengan burung elang.

تَزُوْلُ عَنِ الدُّنْيَا فَإِنَّكَ لَايَدْرِيْ *** إِذَا جَنَّ عَلَيْكَ اللَّيْلَ هَلْ تَعِيْشُ إِلَى الْفَجْرِ

Engkau akan meninggalkan dunia, maka sungguh engkau tidak menyadari Ketika malam tiba, apakah engkau masih hidup sampai fajar hari.

فَكَمْ مِنْ صَحِيْحٍ مَاتَ غَيْرَ عِلَّةٍ *** وَكَمْ مِنْ سَقِيْمٍ عَاشَ حِيْنًا مِنَ الدَّهْرِ

Betapa banyak orang sehat mati tanpa sakit Betapa banyak orang-sakit hidup bertahun-tahun.

وَكَمْ مِنْ فَتٰى أَمْسٰى وَأَصْبَحَ ضَاحِكًا *** وَأَكْفَانُهُ فِي الْغَيْبِ تُنْسَجُ وَهُوَ لَايَدْرِيْ

Betapa banyak anak muda tertawa-lepas di pagi dan sore hari Sedangkan dia tidak menyadari, bahwa kain kafannya telah disulam rapi.

وَكَمْ مِنْ صِغَارٍ يَرْجِيْ طُوْلَ عُمْرِهِ *** وَقَدْ أَدْخَلَتْ أَجْسَامُهُمْ ظُلْمَةَ الْقَبْرِ

Betapa banyak anak kecil yang berharap umur yang panjang. Akan tetapi jasad-jasad mereka telah dimasukkan dalam gelapnya alam kubur.

فَمَنْ عَاشَ أَلْفًا أَوْ أَلْفَيْنِ *** فَلَا بُدَّ مِنْ يَوْمٍ يَسِيْرُ إِلَى الْقَبْرِ

Maka barangsiapa hidup sampai seribu atau bahkan dua ribu tahun Maka tidak lain pada hari akhirnya adalah liang kubur.

Artikel Terkait

Seorang yang berusaha hidup benar dan bermanfaat, Dengan cara menjadi Manusia yang PROAKTIF bukan REAKTIF. Berharap berakhir dengan khusnul khotimah.