Tuesday, 23 October 2018

Berbeda Bukan Berarti Salah

Berbeda Bukan Berarti Salah

Banyak jalan yang coba ditapaki para pendahulu kita untuk menyebarkan risalah islam. Buah dari usaha itu adalah munculnya berbagai gerakan dakwah dengan ciri dan tipikal khas masing2. Badiuzzaman Said Nursi dengan ciri khas bahasa dakwahnya yang lembut dan tinggi, menaklukkan hati, mengajak untuk terus berfikir dan berzikir.


Lihat pula Risalah dakwahnya syaikh syahid Hasan al Banna, kombinasi antara tazkiyah diri dan jihad siyasi. Menyadarkan betapa pentingnya politik dan kekuasaan, dengan tidak lupa terhadap kewajiban untuk selalu bersih2 diri.
Perhatikan juga ijtihad dakwah ismail al farouqi, "Islamization Of Knowledge" adalah usaha dakwah yang coba dibawanya untuk mengisi pos2 pembelajaran diruang akademik yang belakangan di dominasi liberalis. Semuanya bekerja dengan bahasa dan cara yang berbeda, tapi ghayah tetap sama, untuk Islam.
----------------------------
Jangan panik ketika ada yang berbeda manhaj dengan kita dalam dakwahnya, yang berbahaya itu adalah kalau hanya karna berbeda dalam perkara manhaj/cara/metode/ijtihad dakwah, lantas hal tersebut menjadikan kita buta, tak tahu mana kawan mana lawan. Kita telan semua yang tidak sebendera sewarna.

Meyakini bahwa jalan dakwah kita benar adalah penting, sebab kalau kita tidak yakin kenapa harus ditapaki?

Tapi berkeyakinan bahwa kitalah satu satunya pemilik kebenaran dan pemegang tunggal "ijazah" untuk berdakwah adalah kesalahan fatal. Pemahaman seperti ini akan memantik api permusuhan yang sulit untuk dipadamkan.

Islam adalah islam, banyak jalan menyampaikannya. Golongan apapun itu, selama didasari pemahaman islam yang benar, maka ia adalah bahagian dari islam. Jangan pahami bahwa golongan kita adalah islam dan islam adalah golongan kita, Engkau akan kafirkan orang yang tak sepaham denganmu, engkau akan bid'ah kan orang yang berlainan cara denganmu, kau akan sesatkan, salahkan, dan hukum sesiapapun yang engkau rasa tak sesuai denganmu. Sebab engkau berkeyakinan bahwa islam adalah golonganmu saja dan selain darinya adalah bukan. Juga kau meyakini bahwa pertolongan Allah hanya untuk golonganmu, kau lihat mereka yang tak berada dalam shafmu sebagai manusia yang kurang berislam, kau yakini bahwa Allah bersama jamaah dan jamaah itu adalah golonganmu saja, kau lupa ada jutaan muslim yang mungkin punya cara berbeda dengan caramu. Ada ratusan ulama dan pemikir islam yang berjalan berbeda dengan jalanmu.

Ada baiknya kita kaji lagi bahasan2 tentang fiqh ikhtilaf. Buka lagi buku2 fiqh perbandingan. Agar kita semakin mantap memahami bahwa yang berbeda dengan kita bukan berarti salah, dan kebenaran tak bisa di klaim hanya untuk kita saja. Pun juga agar bisa lebih menghargai hak2 mereka yang berbeda dengan kita.

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من صلى صلاتنا واستقبل قبلتنا وأكل ذبيحتنا فذلك المسلم الذي له ذمة الله وذمة رسوله فلا تخفروا الله في ذمته.

Rasul Allah berkata, "Siapa pun yang shalat seperti shalat kita, menghadap kiblat seperti kiblat kita, dan makan hewan kita yang kita sembelih, adalah seorang Muslim. Mereka berada di bawah perlindungan Allah dan Rasul-Nya.

Jangan khianati Allah dengan mengkhianati mereka yang berada dalam perlindungan-Nya.

ولا تخونوه بانتهاك حقوقه
Jangan mengkhianatinya adalah jangan melanggar hak mereka. Caci maki, sumpah serapah, fitnah, ghibah adalah bagian dari pelanggaran hak terhadap saudara muslim kita. Kasihi dan hormati teman muslim kita, perlakukan mereka sebagaimana kita ingin diperlakukan.

Ayo hargai manusia, ayo baik bareng.

Ahmad Syauqi, Lc

Artikel Terkait

Seorang yang berusaha hidup benar dan bermanfaat, Dengan cara menjadi Manusia yang PROAKTIF bukan REAKTIF. Berharap berakhir dengan khusnul khotimah.